Celoteh (Belum) Tengah Malam #2


Di suatu malam yang dingin dan sepi kayak gini nih, bawaannya cuma lapar, lapar dan lapar. Padahal 1 porsi sate kambing plus nasi dan kebab ukuran sedang sudah masuk ke perut loh. Eh, ini jam berapa sih? *lihat jam. Astaga…baru jam 9 malam, udah serasa jam 1 dini hari. Hp gak bunyi-bunyi dari tadi, online fb gak ada yang ngajakin chat, online di twitter gak ada yang direcokin, buka-buka google+ belom rame juga, sok-sokan nyalin catetan anareg langsung tutup buku 10 menit kemudian, malangnya dunia T.T

Kalo begitu, nyampah aja deh ya di blog. Ahihihihi…..ketimbang di social network yang lain, selama ini blog adalah tempat yang paling enak buat nyampah. Kenapa? Karena bisa dihitung dengan jari pengunjung blog ini nih setiap harinya. Palingan yang dibaca-baca cuma yang tulisan agak mikir. Kalo tulisan kayak gini sih, skip skip skip dan skip aja kali ya -,-“. Sebenernya gak 100% nyampah loh ya. Sampah itu adalah sesuatu yang emang bener-bener gak ada manfaatnya sama sekali. Padahal, tulisanku ini ada manfaatnya juga tuh. Pertama, penyaluran obat dari bete. Ketimbang pelariannya ke yang lain-lain, mending nulisin blog biar blognya kelihatan “hidup”, hoho…. Kedua, kembali latihan setelah sekian lama gak nulis. Tau gak sih guys, kemaren itu tuh nulis artikel 1 biji doang lamanya udah berjam-jam. Padahal artikel itu masih dalam tahap semi mikir. Duh duh duh……

Ini tadi niat awalnya mau nulis apa ya? Kok jadi pelupa gini sih? Hadeh…maklum, kekenyangan (*solot *biasanya makan jarang).

Oiya, cuma tulisan ringan. Seringan kuaci yang sering banget aku beli dengan alasan murah meriah dan habisnya lama.

Bangun pagi jam setengah lima, rajin ya? Iya dong…namanya juga anak gadis. Sholat subuh. Dan setelah sholat baru tersadar, ini hari Senin kan ya? Aku tadi malem udah niat mau puasa buat gantiin puasa yang bolong bulan Ramadhan kemaren kan? Kya…lupa sahur. Astaga >,<”………terima nasib deh. Anggaplah semangkok bakso semalam ituadalah makanan buat sahur. Lalu, ngapain ya masih jam 5 pagi kurang nih. OK, udara pagi kota Jakarta yang mendukung (baca:dingin) untuk tidur lagi dan hari ini bebas kuliah, maka dengan sekali ketok palu aku putuskan, MARI TIDUR LAGI. Indahnya hidup.

Baru bangun setelah temen sekamar sudah raib berangkat kuliah, ini artinya sudah lebih dari jam 8 pagi. Setelah lihat jam, ternyata sudah jam 8 lewat dikit. Hm…mari kita kalkulasikan tidurku semalam tadi. Tidur jam 12 malam, bangun jam 4.30, berarti tidur 4,5 jam. Trus tadi lanjut tidur jam 5 pagi sampai jam 8, berarti tidur 3 jam. Total tidur=7,5 jam, masih wajarlah untuk kategori bayi sehat seperti aku ^^,

Pagi tadi jam 9an, rencana mau belajar ke perpustakaan kampus sama temen. Bukan karena rajin, tapi kalo belajar di kamar itu godaannya gedhe banget booo…apalagi kemaren habis kalap diajakin Mutia belanja buku ke toko buku dan khilaf berbelanja buku-buku menggiurkan khas anak muda (baca:komik dan novel). Baru mau sms temen jadi jemput gak ke perpustakaannya, eh udah ada sms masuk. Dan ternyata aku lupa kalo hari ini mau nemenin temen yang lain ke suatu tempat. Ckckckkck….terpaksa batal deh ke perpusnya T.T. dan gebleknya temen aku itu, jam 10 dia batalin janji denganku karena dia lupa kalo hari itu dia ada kuliah pengganti. Alamak……………nasib orang pelupa yang berteman dengan orang pelupa, yah beginilah.

Alhasil, aku hanya puas di kamar seharian. Nonton film di laptop yang kebetulan masih banyak stoknya, haha……mau keluar kamar males banget rasanya, apalagi cuaca taadi siang itu khas remaja loh, labil. Sedikit terang benderang, sebentar kemudian mendung dan hujan. Oalah……enakan tidur aja yak. Dan aku tertidur di lantai dari jam 11.00-14.00. doh…bener-bener kebo cantik deh. Bangun jam 8, jam 11 udah tidur lagi.

Karena gak ada kerjaan dan virus rajin kayaknya lagi males jalan-jalan bahkan mampir ke temaptku, maka sesore tadi pun hanya acara geje yang terlaksana. Nonton film korea yang gak ngerti judul dan alur ceritanya sama teman-teman kosan. Dan lain sebagainya.

*lihatin hp, masih diem, gak ada sms ataupun telpon yang masuk. Fiuh…nasib jomblo kelas atas

Kayaknya udah cukup dulu deh nyampahnya kali ini. See u next time :*

Iklan

Alasan Harus Mencatat di Kelas


Okay, kali ini tulisannya sedikit lebih mikir. Ditulis khusus untuk mahasiswa kura-kura yang punya kemampuan menangkap pelajaran di kelas padat merayap (seperti yang nulis). Orang Jawa bilang alon-alon waton kelakon (pelan-pelan asal terlaksana). Langsung saja ya, monggo…………

1. Catatan di kelas itu isinya suatu hal yang bersifat lisan

Ada beberapa dosen yang saking pintarnya beliau itu kalo mengajar di kelas suka melompat-lompatin materinya. Kadang materi A belum selesai, lanjut ke B, loncat ke F, balik lagi ke C. Percaya deh, semakin pinter seseorang itu maka akan semakin ribet menjelaskannya, bahkan untuk hal-hal yang sepele sekalipun. Dan kalo diperhatikan lagi, apa yang biasanya diterangkan dosen itu sudah ada di buku loh sebenernya. Tapi nih……..ada tapinya. Kadang-kadang ada yang nyelip gitu aja, materi yang kadang penting tapi cuma seupil dan terlupakan sama si penulis buku. Dosen sih cuma ngomong aja lah, terserah si mahasiswa mau nyatet apa nggak tambahan-tambahannya itu. Kalo tiba-tiba ntar dikeluarin di ujian, apa nggak tewas seketika tuh kalo yang keluar adalah materi yang kadang penting tapi cuma seupil dan terlupakan sama si penulis buku itu?

2. Mencatat itu bikin gak ngantuk

Ini sukses aku terapkan di kelas. Sebagai mahasiswa jurusan statistika, mata kuliahnya gak cuma ngitung-ngitung aja loh ya. Mata kuliah yang bagaikan dongeng penghantar tidur pun banyak (tidak sopan rasanya jika disebutkan satu per satu). Kalo di mata kuliah yang hitung-hitungan, jangan harap bisa tidur, menguap sambil ngupil aja susah. Nah, giliran yang mata kuliah pendongengan ini nih, ajaib banget saudara-saudara. 5 menit setelah dosen membuka materi di kelas, udara di kelas langsung tiba-tiba berubah. Udara yang biasanya dingin (karena AC) dan rame (karena orang-orang ngobrol), kemudian menjadi hening seketika. Dan karena dingin ini nih, bikin enak banget nget nget nget buat tidur. Menguap sudah tidak terhitung lagi. Kepala dan mata serasa digantungin batu berton-ton. Permen berpuluh-puluh biji udah gak mempan, haha…..cara basi yang sering dilakukan : pergi ke toilet, pura-pura pipis padahal jalan-jalan doang dan itu dilama-lamain. Dan tau gak, cara itu bertahan paling lama 15 menit. Lewat dari itu, tidak dijamin. Iseng aja sih nyatet slide mata kuliah pendongengan tadi itu. Sekali lagi ya, ISENG. Sama sekali gak ada unsur rajin, swear!! Olala…ternyata ampuh saudara-saudara. Hahahaha…….tapi cara ini dilakukan sesuai selera hari itu. Kalo lagi in a good mood dikerjain, kalo gak mending tidur deh di kelas.

3. Catatan itu rekaman terbaik yang kamu punya dan sumber terpercaya sebelum ujian

Sudah jelas kan ya? Gimana nggak terpercaya, kan yang buat catatannya kamu sendiri? Mau ditambah-tambahin gambar doraemon atau sinchan yah terserah aja, atau kurva permintaan juga boleh. Diwarna-warnain merah kuning hijau kayak anak TK yah silahkan. Dibuat untuk konsumsi sendiri, jadi ya seenak sendiri. Rapi gak rapi, sesuai kriteria rapi untuk diri sendiri. Untuk urusan terbaik, yah anggaplah terbaik, hehehe…Ada sih beberapa temanku yang catatannya itu rapi banget dan lengkap pula, jadi dibacanya enak. Aku juga sering kok fotokopi punya mereka. Bukan karena aku malas mencatat, tapi lebih dikarenakan tulisanku itu mirip tulisan bangsa Mesir kuno (Hierogliph) tipe-tipe cakar ayam. Hanya orang tertentu yang bisa membaca dan memahami apa yang dimaksudkan disitu.

4. Mencatat itu menjadikan apa yang telah kamu dengar itu lebih nancep ke otak

So, dengan begitu kan juga mempermudah ingatan. Ini ada salah satu kata mutiara, “Ikatlah ilmu dengan menulisnya”. Sama halnya padi yang telah dipanen, harus diikat dulu jadi satu biar mudah diangkut ke tempat penggilingan pasdi. Sama hal-nya dengan ilmu. Kalo ilmu itu gak diikat,pasti jadinya berantakan, iya kan?!

5. Mencatat itu menjadikanmu pendengar yang aktif

Itu karena kamu tahu, apa yang lagi diomongin di depan kelas itu. Jadi, saat ragamu di kelas, jiwamu juga harus ada di kelas dong (bukan kelayapan ke mal sambil nonton bioskop atau nyanyi-nyanyi gak jelas). Ini kesempatan bagus. Kalo aja ada yang gak kamu ngertiin, kan bisa langsung sekalian tanya tuh. Mumpung di kelas itu ada dosen, dan banyak mahasiswa geng rajin yang pasti juga mendengarkan. Percaya deh sama prinsip ini “Bertanya itu karena kamu memperhatikan, bukan bodoh”.

At least, semoga bermanfaat. Tulisan ini terinspirasi dari hobi penulis sejak jaman SD sampai sekarng yang sangat susah sekali dihilangkan apalagi dibasmi dengan cara apapun : mengantuk di kelas.

*semoga tulisan di atas tidak sesat

Celoteh Tengah Malam #1


Hal yang paling tidak aku sukai mulai dari SD hingga sekarang adalah mengahapal. Entah itu menghapal jalan, menghapal nama orang, menghapal nomor angkot, sampai menghapal mata pelajaran atau mata kuliah. Kecuali ada hal-hal yang aku sukai dalam menghapalkan hal-hal tersebut, seperti mata pelajaran biologi, nomor angkot menuju rumah, nama teman baru (cowok) yang cakep, dll. Pokoknya, aku gak suka hapalan. Kecuali tidur *eh

OK. Aku akan mempersempit lagi jangkauannya. Jangkauan tentang apa yang akan aku tulis kali ini.

Besok ada kuis. Kuis Official Statistic. Mata kuliah Statistik Produksi. Entah ada angin apa, kemaren dosennya bilang,”Minggu depan kita review dikit ya. tenang saja, kuisnya gak susah kok.”

Olala….ini sudah seminggu dari waktu yang ditentukan. Dan pastinya aku gak percaya dong kalo ada yang bilang “kuisnya mudah”. Helllooooowww……………………………..ini mata kuliah hapalan yak saudara-saudara sebangsa dan setanah air tercinta Indonesia Raya.

Fiuh….dan gebleknya nih, baru sadar besok itu kuis gara-gara di sms temen jam 5 sore, padahal tadi itu tuh udah di busway mau jalan-jalan ke gramedia sama temen. Langsunglah dengkulku lemes seketika. Mata kuliah ini udah hapalannya level dewa, trus udah gitu gak ada hardcopynya lagi. Bagaimana dengan nasib mahasiswi naas seperti aku yang di kelas malas mencatat dan malas memperhatikan, ditambah pula tidak ada yang bisa ditebengin buat ngeprint sekarang????

Pasrah……

Pasrah……

Pasrah……

Mau jadi orang rajin itu banyak godannya. Salah satunya adalah lupa. Salah satunya adalah malas mencatat. Salah satunya adalah tidur di kelas. Salah satunya adalah malas baca slide di leptop. Salah satunya adalah malas mandi. Dan masih banyak lagi.

*ini dibilang ‘salah satunya’ tapi kok sepanjang gerbong kereta yak?? sudahlah. lupakan

*matikan lampu, tarik selimut, tidur.

Everything


You’re a falling star, you’re the get away car.
You’re the line in the sand when I go too far.
You’re the swimming pool, on an August day.
And you’re the perfect thing to say.

And you play it coy but it’s kinda cute.
Ah, when you smile at me you know exactly what you do.
Baby don’t pretend that you don’t know it’s true.
’cause you can see it when I look at you.

And in this crazy life, and through these crazy times
It’s you, it’s you, you make me sing.
You’re every line, you’re every word, you’re everything.

You’re a carousel, you’re a wishing well,
And you light me up, when you ring my bell.
You’re a mystery, you’re from outer space,
You’re every minute of my everyday.

And I can’t believe, that I’m your man,
And I get to kiss you baby just because I can.
Whatever comes our way, ah we’ll see it through,
And you know that’s what our love can do.

And in this crazy life, and through these crazy times
It’s you, it’s you, you make me sing.
You’re every line, you’re every word, you’re everything.
You’re every song, and I sing along.
‘Cause you’re my everything.

 

 

—Michael Buble—-