22


Pagi itu, saya bangun pagi karena pagi-pagi hape saya sudah berbunyi nyaring melebihi suara alarm yang biasa saya setting dengan volume nggak manusiawi. Sepertinya sudah menjadi ritual setiap tanggal 16 Februari sejak 4 tahun yang lalu kalo orang rumah pasti ribut mengucapkan Happy birthday di pagi hari mulai dari mama–papa–jarjit kiko ngakngik (adek pertama saya)–jarjit monik ngakngik (adek kedua saya). Tapi, pacar saya malah nggak telpon /(._.)\

Malesnya sudah maksimalis saat tiba-tiba saja pacar saya yang ganteng sms pake kata ‘adek cantik’. Ini jarang loh, biasanya juga panggilnya si buluk, maripil, ngakngik, upil, bau ketek, bau jigong, nggak pernah mandi, dll. Nggak berapa lama, dia datang ke kosan sambil bawa kue tart. Voilaaaaaaaaaaa……………………………………..silahkan anda mau percaya mau enggak, ini adalah kue tart pertama saya selama saya hidup dan melewati 16 Februari. Dulu pas 17 tahun, teman-teman juga membelikan saya kue tapi bukan kue tart (dimakan bareng-bareng soalnya). Dan ini so amazing buat saya, meskipun sejujurnya saya nggak begitu suka kue tart. Kenapa? Pertama, harganya mahal. Kedua, berbeda sama makanan yg lain kalo banyak enak kalo sedikit enggak, ini sebaliknya (kalo sedikit sih enak, kalo banyak jadi enggak). Ketiga, nggak tahan lama. Duit abang saya habis buat beli kue tart ini, jadi saya nggak dapat kado yang tahan lama. Kata abang sih, kadonya ya kue tart ini. Sedih saya, kadonya cuma habis dalam sehari T.T…..Biar awet, jadinya saya foto aja deh ya, biar bisa buat kenang-kenangan.

Ini hanya 25% nya aja, tapi cukup mewakili kok

Sudah lihat kan kue nya? Rasa coklat, dalamnya bolu, ada krim vanila dan selai stroberi sedikit. Manis rasanya, kata abang sih seperti saya, hehe… Sederhana ya, tidak ada tulisan apapun. Simpel. Anggun. Dan banyak dijumpai di toko kue. Tapi saya tetap menghargai usaha abang saya buat ngasih surprise ini. Alhamdulillah masih bisa merasakan kue tart di hari ulang tahun sendiri. Abang saya perhatian juga ya ternyata ๐Ÿ˜€

Maaf ya kalo abang saya baca ini dan tersinggung, dulu kan adek sudah ngomong langsung pas abang ngasih kue ini. Bukannya nggak menghargai, hanya ngomong jujur aja kok. Daripada beli kue tart yang cukup mahal kayak gini, mending beli kue kecil-kecilan aja. Dan beliin kado buat adek yang tahan lama. Hahahaha…..ini kok malah jadi saya sih yang minta kadonya? Kado kan terserah yang ngasih ya :p

Overall, thank a ot for this. You’re my man, you’re my friend, you’re my brother, and you’re my everything ๐Ÿ™‚

Sudah cukup seneng-senengnya, sekarang mari muhasabah diri lagi. Gak papa kan muhasabah diri lagi meski ulang tahun sudah lewat jauh?

Bissmillahirrahmanirrahim.ย  Semoga aku di hari ini dan di hari esok selalu lebih baik dari hari kemarin. Semoga apa yang aku lakukan kemarin, sekarang dan yang akan datang bermanfaat untuk orang lain dan diri sendiri. Semoga apa yang menjadi inginku bisa juga menjadi kehendakMu. Limpahkanlah selalu nikmatMu untukku dan keluargaku. Berilah kami kesehatan, keselamatan dan kebahagiaan dunia akherat. Jauhkanlah kami dari godaan setan, siksa kubur dan api nerakamu. Berilah aku seorang imam dan keturunan yang sholeh-shalilah yang bisa menuntunku di dunia dan akherat. Terima kasih atas semua nikmatMu, aku mohon ampun atas semua kesalahanku. Semoga sisa hidup ini menjadi suatu hal yang bermanfaat. Aamiin.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s