Celoteh (Belum) Tengah Malam #4


Kali ini saya akan sedikit bercerita tentang keluarga saya, tentang salah seorang adik perempuan saya yang bernama si jarjit upin Kiko 🙂

tapi nggak tentang dia mutlak dink….tentang kartinian dia lebih tepatnya 😀

Tadi, seperti biasa saya ngobrol dengan mama papa lewat telepon. Kurang lebih obrolannya kayak gini (kalo yang pastinya saya nggak hapal gimana obrolannya, nggak saya simpan soalnya) :

mama : kemaren siang temennya Kiko ada yang maen ke rumah, 2 orang.

saya : ngapain ma?

mama : pinjem kebaya mama buat kartinian(di sana biasa menyebut hari kartini dengan Kartinian)

saya : emang mama ada kebaya? (saya sedikit heran, yang saya tau kebaya mama itu nggak banyak yang sering dipakai buat ke acara kondangan. Tapi kalo kebaya penerima tamu yang gratisan kainnya itu sih lumayan juga)

mama : kebaya yang kainnya gratisan, sekalian jilbabnya.

saya : oh….. (kemudian ngeh)

mama : kasian temennya kiko yang 2 orang itu.

saya : emang kenapa ma?

mama : di SMA nya Kiko kan pas tanggal 21 ntar harus pake kebaya, nah temennya ini nggak punya kebaya yang bagus untuk dipake ke sekolah buat Kartinian. Kalo nyewa mahal, 250 ribu itu satu pasang kebaya sama sekalian dandan. Padahal, keluarganya dari ekonomi bawah.

saya : ya ampun……mahal amat nyewa kebaya aja 😦

mama : ya mahal lah, kamu nggak pernah nyewa kebaya sih.

saya : hehehe…. (teringat ketika saya dulu jadi MC perpisahan SMA yang dreescode nya kebaya, saya cuma pinjem kebaya mama saya. Ngirit. Maklumlah, jaman SMA itu jaman-jamannya prihatin maksimal)

mama : trus temennya Kiko itu mama pinjemin kebaya mama yang warna coklat sama yang warna ijo tua.

saya : emang pas ma?

mama : enggak sih, dikecilin dikit ke penjahit langganan. Habisnya mama kasihan sama mereka. Biarin deh dipakai, cuma sehari doang kok. Hitung-hitung nolongin orang, biar nanti kalo kita ada kesusahan juga dibantu orang.

saya : trus si Kiko pake kebaya apa?

mama : pake kebaya mama juga, sepatu mama juga (saya lupa kebaya yang mana dan apa warnanya yang dipake si kiko tadi)

saya : gimana tampangnya ya? hahaha…… (fyi, adik saya ini mirip-miriplah kayak saya. dekil dan dandanannya masih kayak bocah. gak jauh beda dengan jaman saya SMA dulu)

mama : biasa aja, adekmu itu nggak dandan. Padahal, tadi bilangnya dia itu jadi juri di lomba pidato bahasa inggris loh.

saya : hm……..(saya pun diem. adik saya ini emang lebih mahir bahasa inggrisnya daripada saya)

mama : dia itu mau ikutan lomba, tapi dilarang sama gurunya. Katanya jadi juri aja. Eh, tau nggak. tadi itu salon-salon pada laris manis loh. Harga sewa baju sama dandan aja dimahal-mahalin sama tukang salonnya. Masak….baju kebaya buat bocah TK aja seratus ribu.

saya : hah? serius ma? ckckck…padahal cuma dipakai sehari doang, habis itu udah.

mama : itu yang bocah. yang SMA lebih heboh lagi dong. tau sendiri kan gimana anak SMA itu.

saya : hadoh….kenapa ngga didandanin ibunya aja dirumah? dandan biasa aja juga nggak papa kan? mesti harus ke salon gitu mentang-mentang kartinian? tampil WOW gitu biar dikatain cantik? tampil glamor biar kayanya kelihatan? emang ibu kartini dulu ngajarin kayak gitu ya. halah-halah…..salah kaprah.

(kemudian mama dan saya menyudahi obrolan tentang kartinian yang sudah salah kaprah ini. sepertinya mama sudah tau kalo tar dilanjutin saya bakal ngomong panjang lebar, hahahaha……)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s