Antara Aku dan Jilbabku


x=hei, sekarang kamu pakai jilbab ya?

y=iya, kenapa emangnya?

x=gak kok, tambah cantik. eh, gak sayang tuh rambutnya ketutup jilbab?

y=jilbab kan wajib bagi muslimah yang udah baligh. dan aku udah baligh, jadi wajib dong.

x=i see. tapi, rambutmu yang bagus itu sayang loh kalo ketutup jilbab.

y=emang rambutku bagus ya?

x=iya, aku aja mupeng sama rambutmu. hitam, lurus, berkilau, gak patah, gak bercabang, gak ketombean. kamu apain sih? treatment ke salon tiap minggu ya?

y=aku ke salon itu setahun 2 kali, itu juga karena potong rambut doang. daripada buat treatment rambut, mending duitnya buat beli bakso. bisa renang sambil nyelam di lautan bakso tuh.

x=ah…bohong kamu.

y=yee, terserah situ deh kalo gak percaya. eh, emang rambutku beneran bagus yak? serius?

x=i swear, masak aku bohong sama kamu.

y=hm…aku jadi mikir.

x=mikir kenapa?

y=mikir pakai jilbab dengan rambutku yang kamu bilang bagus itu.

x=oh ya, trus gimana jadinya?

y=jadinya apanya?

x=jadinya keputusannya lah.

y=emang tadi aku bilang mau mutusin apa gitu?

x=gak.

y=lah……….. gini loh. aku gak tau kriteria rambut bagus versi kamu itu yang kayak gimana. tapi, setelah denger kata2mu tadi aku jadi mikir. sesuatu yang bagus itu harus benar-benar dijaga kan?

x=iya bener banget, sesuatu yang bagus itu harus dijaga. contohnya rambut kamu tuh. tapi, kok aku gak ngerti ya?

y=ehm, pernah lihat parcel yang dijual di toko gak?

x=pernah

y=harga barang-barang di parcel sama harga barang-barang yang diecer itu beda gak?

x=ya jelas beda dong.

y=mahalan yang mana?

x=yang di parcel lah ya.

y=kenapa?

x=kamu pura-pura songong bin dodol ya?! ya jelaslah harga yang di parcel lebih mahal. parcel itu lebih eksklusif, terjamin barangnya, luxurious, cuma orang-orang tertentu aja biasanya yang pesen. kalo orang biasa aja mah pilih tas kresek yang murah.

y=nah, itu kamu jawab sendiri pertanyaanmu yang tentang rambutku dan jilbab.

x=hah?? masih gak ngeh deh

y=ckckck…gini nih. misalnya aja kue. sama-sama kue bolu. yang satu dijual di emperan jalan tanpa diplastik atau ditutupin koran, yang satu dikemas dalam plastik cantik dan dipajang di etalase toko. mana yang lebih mahal? pastinya yang dijual di etalase toko kan? nah, begitu juga dengan wanita dan jilbab. rambut itu kan aurat wanita yang harus ditutup. ibaratnya gitu lah, bahasa simpelnya. udah jelas sekarang?x=hm……………………………iya sih. tapi kan, rambutmu yang bagus itu jadi gak bisa dilihat orang.

y=biarin aja, cuma orang tertentu yang bisa lihat, hehe…

x=gak sayang?

y=nah trus kalo aku pamerin, apa gunanya coba? ntar kalo yang lain pada pengen sama rambutku, jadinya berabe ntar. aku gak bisa bebas gara2 diuber-uber banyak fans. haha…you know kan, ALLAH SWT itu gak suka sama orang yang pamer. lagian, kita juga gak pantes pamer tauk. cuma ALLAH SWT aja yang pantes pamer, DIA yang punya semua-muanya.

x=gak takut rambut kamu lepek dan gak indah lagi?

y=eits…siapa bilang?! justru rambut yang pake jilbab kayak gini kan lebih aman, terlindung dari panas matahari dan polusi yang bikin rambut rapuh, lecek dan kusam. kayak di iklan sampo tuh…

x=yah..terserah kamu deh.

y=haha…makanya pake jilbab.

 

 

 

ini hanyalah cuplikan cerita konyol pada saat megalithikum. mohon maaf bila ada pihak yang tersinggung.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s