Ekspedisi Papandayan #3


11.20

Perjalanan dari tempat kami beristirahat sejenak untuk makan mie instan tadi ke pondok salada tidak begitu jauh. Medannya pun sudah mendingan (gak begitu ekstrim lagi maksudnya). Oya, lumayan susah juga menemukan pondok salada ini karena gak ada arah penunjuknya. Keadaan pondok salada yang berupa padang berumput membuat kami yang capek bisa tersenyum senang. Pemandangannya bagus. Banyak edelweisnya lagi :D. Di sini kami bertemu dengan banyak pendaki2 lain yang juga mendirikan dome(tenda kecil) seperti kami. Yang lumayan mengejutkan, kami bertemu dengan satu keluarga muda dengan 2 anak kecil disini,

keren kan

sepertinya mereka sudah ngecamp dari kemaren2 deh. Hebat, keluarga pendaki. Ada 2 anak kecil lagi (4 dan 6 tahunan). Gimana mereka sampai sininya ya? Ckckck…ntar kalo punya suami dan anak aku ajak naik gunung juga ah :P, haha…kembali ke topik. Setelah selesai mendirikan dome yang hanya 1 karena yang lainnya salah mabil perlengkapan), kamipun memasak. Bener2 deh, kalo cewek itu belajar masak di sapur, kalo cowok belajar masak di gunung, haha. Kami masak nasi yang atasnya belum masak betul (bhs.jawa=nglethis) dan bawahnya gosong (how come??). lalu goreng nugget.

cewek belajar masak di dapur, cowok belajar masak di gunung

Ini nih yang konyol. Chef Genzy belajar masak. Fyi, 9 dari 10 orang yang ada di situ bilang nuggetnya udah gosong woi, tapi si Genzy nya seorang diri yang bilang belumlah,ini belum gosong (alasan, beneran gosong kok). Gak jauh beda dengan goreng nugget, goreng ikan asin pun sama aja. Jadinya bukan ikan asin, tapi ikan pait ~.~”. masak sarden juga konyol lagi. Harusnya masak sarden itu kan gak usah dikasih air yak, nah si Fajar dateng2 nambahin air di sarden yang lagi dimasak. Hadoh…..sarden berkuah banyak, gimana rasanya ntar?? Udahlah, masak makanan udah, lanjut rebus air dan kopi. Serasa jadi pinter masak, haha. Setelah dirasa semuanya udah lengkap, berkumpullah kami bersepuluh dalam 1 dome. Memakan masakan yang barusan kami masak benar2 lezat, entah gimana rasanya, kalo perut sudah lapar, makanan apapun enakkkkkkkkkkkkkkk banget. Ikan pait, nugget gosong, nasi gak jelas, sarden berkuah, dll, masuk semua ke perut. Alhamdulillah :). Capek juga setelah masak, aku pun memilih untuk tidur. Rupa2nya, Ode dan Genzy masih berniat untuk bersibuk2 ria memasak, mungkin kesempatan kali ya bereksperimen mumpung ada alat dan bahan, hehe. Saat aku tidur, mereka berdua membuat nutrijel. Entah gimana caranya, saat aku bangun dan pengen mencicipi nutrijel buatan mereka, aku jadi bener2 kehilangan selera. Nutrijel udah gak kayak nutrijel lagi, tapi mirip i***s (untung strobery warnanya pink), haha. Di sela2 waktu istirahat ini, kegiatannya pada macem2 deh. Mulai dari masak, tidur pulas sampe dingin aja gak kerasa, hunting edelweiss, nungguin SB orang yang lagi tidur karena tidurnya kelamaan, main di sungai, etc. have fun lah yaa…sayangnya, karena cuaca yang lumayan mendung membuat kami tidak diijinkan untuk naik ke puncak. Padahal tinggal dikit lagi loh. Yah….finish sampe

pondok salada yang gak ada seladanya

pondok salada deh. Btw, ngomong2 pondok salada, aku lihat dan cari2 di sekeliling, kok gak ada pohon2 seladanya ya? Atau ini mungkin tempat orang jualan selada? Maybe 😛

16.00

Packing packing packing. Turun dan pulang cuy, besok ada yang punya kegiatan. Cepet2 juga, takutnya ntar keburu sore keburu cuaca nya semakin gak bersahabat lagi. Dan ada sedikit yang masih mengganjal, aku gagal melihat bintang di atas gunung. Huhuhuhu T.T,,,but it’s OK. Kalopun ngecamp, gak yakin juga bisa lihat bintang, wong cuacanya kayak gini. Langsung aja lah berangkat. Kali ini gak lupa berdoa dulu, kami gak mau sial kayak yang kemaren, haha. Kalo tadi kami naik dengan tenaga ekstra, sekarang turun dengan tenaga ekstra juga. Ekstra ngerem nya, harus cakram kalo gak mau jatuh tersungkur dengan indahnya. Gak naek gak turun, tetap aja foto2 narsis

mejeng dulu lah yaa

jalan terus. Haha…paling keren waktu di kawah belerangnya itu. Udah siap2 senyum sambil pasang muka manis, eh kamera yang timer nya udah di set jatuh kena angin, gak cuma sekali lagi. Hehe…tapi, tetep aja dong kami gaya, namanya juga anak muda :D. naik 3 jam, turun 1,5 jam. Wow, fantastis kan?! Ngebut sih.

17.30

Sampe basecamp bawah, kelaparan melanda perutku. Warung di sekitar basecamp kayaknya boleh juga tuh dicoba. Anginnya sudah mulai kenceng, angin darat atau angin gunungkah (udah lupa pelajaran yang ini) ?? Cuma Maul yang mau makan di warung itu, yang lain pada masak mie instan yang tersisa karena masih lumayan banyak. Tapi ujung2nya mereka jajan juga ding, haha…Rasanya lumayan lah untuk ukuran warung di sekitar gunung, harganya juga lumyan. 6 rbu rupiah untuk sepiring nasi goreng plus telor (lebih murah ketimbang di Jakarta). Dari ibu yang jual di warung itu, aku tahu kalo akhir2 ini sering terjadi badai di sekitar situ. Oh…pantes. Untung kami udah sampe bawah. Gak bsia ngebayangin deh kalo kami masih di perjalanan, lebih2 di daerah kawah belerang, bisa2 kami jalan sambil merangkak.

19.00

Setelah menunggu cukup lama mobil pick up yang tadi pagi sudah mengantar kami kesini dan sekarang menjemput kami lagi, akhirnya penantian kami sampai juga. Bye Papandayan, see u next time yak :D. seneng deh bisa ke sana, meski gak lihat sunrise, sunset, bintang ataupun ke puncaknya. Ngerasain hawa dinginnya aja aku udah seneng kok. Karena alasan dingin juga, aku dan Qura

saatnya pulang

sebagai 2 orang perempuan di rombongan itu memilih duduk di depan dekat sopir, yang cowok semuanya di belakang bersama tas2 carrier kami semuanya. Niatnya duduk di depan agar aku bisa tidur, tapi ternyata gak bisa. Asik juga ternyata ngobrol sama bapaknya. Ngobrolin banyak hal, mulai dari Gunung Papandayan sampe Papua (bapaknya dulu pernah kerja di Papua di pertambangan). Gak kerasa, kami sudah sampai di pertigaan Cisurup. OK, nyari angkot lagi.

19.55

Cuma berselang 5 menit dari kedatangan kami di pertigaan Cisurup, kami pun mendapat angkot ke Terminal Guntur. Sistem angkot disini kayaknya nganterin penumpangnya satu2 deh, jadi kami muter2 gitu. Gak papalah, sekalian muter2 daerah orang. Dan sekali lagi, prinsip muat gak muat dimuat2in. Genzy aja dipangku Aziz, Delly dan Dikky duduk di bawah, yang lain sih dapet duduk meski sempit2an. Pokoknya, muat gak muat dimuat2in, hehe.

20.45

Tiba di Terminal Guntur, lebih tepatnya di kantor bus apa gitu (lupa namanya, pake kurnia gitu lah). Hm…masih nunggu lumayan lama juga. Hoahmmm…ngantuk udah gak bisa ditahan. Yang lain baterainya juga udah mulai habis. Terbukti banyak yang pada diam. Ya udahlah, ikut2an diem aja.

23.35

Bus yang kami tunggu2 pun tiba juga, akhirnya. Masukkan semua tas carrier ke bagasi bus. Naik ke bus. Dan saatnya tidur. Wuah….pulasnya. yakin deh, gak ada yang hidup selama di perjalanan, haha. Untung gak ada yang jualan Jeruk amis atau sawo amis lagi yak, haha…ekonomi AC serasa eksekutif. Hihi…

2.30

Pasar Rebo…Pasar Rebo….hadoh, kami semua mencelat bangun. Udah sampe Pasar Rebo ya, kok gak kerasa.mungkin saking pulasnya kai tidur kali. Turun dari bus aja mukan2nya masih pada setengah sadar. Dan konyolnya, kami jalan salah arah loh buat pulang ke Otista. Efek baru bangun tisur kali. Udah gitu, gak ada yang ketawa. Yah,,,aku aja sadarnya waktu sampe rumah. Hohoho….sampe depan kampus tercinta, kamipun pulang dengan membawa hati yang cerah ceria, capek, ngantuk dan tidak lupa cucian.

OK guys, where’s our next trip??Salam 1111

eh bentar, ini oleh2 lagi dari kami 😀

turun dari kawah
suasana saat kabut turun

 

 

 

 

 

 

 

 

 

edelweis

edelweis lagi 😀

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s